Thursday, January 12, 2012

"Jangan pandang ke langit.."




“Jangan selalu pandang ke langit..” kata seorang teman.

Saya menyoalnya kembali.”Kenapa?”

“Nanti cepat lupa..”.dia memberitahu.

“Ohh..siapa beritahu?”.Tanya saya lagi,mendapatkan jawapan.

“Orang tua-tua cakap.”dia menjelaskan.

Waktu itu kami sedang duduk-duduk di ruang tamu rumahnya.Petang itu sungguh damai.Redup cuacanya,tidak panas,tidak hujan.Sedap nie kalau tidur,getus hati saya.Tetapi mengenangkan larangan Rasulullah yang melarang umatnya tidur selepas Asar,dipendamkan sahaja keinginan itu.Malam nanti masih ada.12 jam lagi untuk tidur selena-lenanya.

Pulang dari rumah sahabat saya itu,saya terimbau kata-katanya.

”Jangan selalu pandang ke langit..”

Lalu,saya dongakkan kepala ke langit.Kenapa tak boleh ea?saya pelik dan hairan.

Kelihatan burung-burung sudah mula berterbangan pulang ke sarang.Matahari sudah mula pudar cahayanya.Saya terdengar bunyi kapal terbang yang agak perlahan berdesing di telinga.Saya amati kapal terbang tersebut.Barangkali ia menghala ke Changi atau Senai,agak saya.

Saya pandang lagi ke langit.MasyaAllah,awan sedang bergerak perlahan-lahan ditiup angin.Perlahan dan lembut ia ‘berjalan’.Lemah gemalai,diibaratkan seperti seorang gadis ayu yang berjalan dengan penuh kesopanan.

Saya amati warna awan-awan itu.Ia disimbahi warna perak dan langit kirmizi.Barangkali ia menerima tempias dari cahaya matahari yang mula melangkah ke waktu senja.Warnanya jingga,kemerah-merahan.




Lalu saya menyoal diri,siapa yang tak terpikat meilhat suasana itu?

Siapa yang tak terpegun?

Siapa yang takkan terkeluar dari bibirnya tasbih keagungan?

"Dia menciptakan langit dan bumi dengan kebenaran. Dia membungkuskan malam atas siang dan membungkuskan siang atas malam...
(Surah Az-Zumar:5)

SubhanaAllah.Alhamdulilah.Allahuakbar.

MasyaAllah.Cantik.Tak terungkap dengan kata-kata.

Saya mempercepatkan langkah menuju ke rumah.Senja akan tiba sebentar saja lagi.Tak elok duduk di luar rumah bila waktu senja.Waktu itulah syaitan berkeliaran,memulakan kerjanya berlipat kali ganda.

Di tempat saya,memang agak cepat waktu terbenamnya matahari.Kadangkala,jam baru sahaja pukul 7 malam,tetapi sudah gelap gelita.Manakala waktu pagi,biasanya pukul 6:45,langit sudah terang.

Terang tanah kata ayah.

Malam mula tiba.Selepas maghrib,saya membuka tingkap rumah.Saja,hendak merasai angin malam yang sejuk dan damai.Tenang rasanya.

Kebetulan,di dada langit bulan sedang mengambang penuh.Terang sungguh cahayanya.Sekali lagi,hati begitu takjub dengan keajaiban Allah.Sebak rasa tiba-tiba.




Saya memanggil Fatimah.

“Fatimah,bulan terang nie.Nak tengok tak?cantik sangat..”

“Mana,mana?”.si kecil itu menyoal.

“Itu,nampak tak?”,saya menunjukkan bulan di langit.

“Ha’ah la kaklong.Cantik kan.Kita rasa macam nak pergi bulan sekarang la..”

Ah sudah,gerutu hati saya.Nak pergi bulan pula,si kecil ni.

Fatimah belajar betul-betul.Mana tahu boleh jadi angkasawan wanita Islam pertama pergi bulan..macam Maryam Al Ajlia.Dia tue pandai tau,pasal bulan,bintang-bintang nie semua..”

“Nanti pergi kat bulan,boleh lambai kiteorang kat rumah nie ,dik..”Shafie menyampuk.Loyar buruk betul.^_^

Teringat tahun lalu,ketika gerhana bulan berlaku.Kami semua duduk berkumpul di beranda rumah,menanti proses gerhana bulan.Sungguh,waktu itu langit sangat terang,sehinggakan kami mengambil keputusan menutup lampu seisi rumah.Mengamati gerhana bersama-sama.

Jangan selalu pandang ke langit.Saya teringat kembali kata-kata seorang sahabat.

Dan langit itu Kami bina dengan kekuasaan (Kami) dan sesungguhnya Kami benar-benar meluaskannya.
 (Surah az-Dzariyat;47)

Hati saya bagai ingin membicarakan sesuatu.Langit lah tempat saya belajar mentarbiah diri.Langitlah antara ciptaan Allah yang mendamaikan hati.Menyedarkan saya,bahawa saya tidak pernah keseorangan berjalan di muka bumi ini.

Seingat saya,sejak kecil,saya suka memerhatikan langit.Pagi,petang,siang dan malam,kalau ada kesempatan berada diluar rumah,saya akan mengamati langit dengan ‘khusyuknya’.

Teringat dulu,sewaktu menaiki kereta atau membonceng motorsikal bersama ayah pada waktu malam,saya sering dijentik kehairanan.Lebih-lebih lagi bila waktu bulan mengambang penuh,yang biasanya terjadi dari 10 hingga 15 setiap qamari.

“Kenapalah bulan nie asyik ikut je..?”.soal saya didalam hati.Maklumlah,akal kanak-kanak,tidak mengerti lagi.Saya sering perasan,memang bulan itu seolah-olah mengikut motor atau kereta yang dipandu.Sampaikan saya sering mengusik adik,

“Tengok,bulan itu suka kat Kaklong.Dia ikut je Kaklong pergi mana-mana..”

Ish ish ish..

Bila sudah besar sedikit,sudah belajar bermacam perkara,barulah saya mengerti.Bulan itu tidak ‘mengikut’ sebenarnya.Tetapi saya yang bergerak di bumi ini.




Nak dipendekkan cerita,ketika di bangku sekolah,saya memasang cita-cita.Untuk menjadi seorang ahli astronomi.Semuanya kerana terpikat,terpegun dan terpesona dengan bulan,bintang,langit dan isi kandungan cakerawala.

Tetapi ia terhenti disitu.

Kemudian,cita-cita itu tersubur kembali.Kali ini saya berminat untuk menjadi seorang jurutera aeroangkasa pula.Alamak,mendengar namanya memang cukup gah.Belajarnya pun 'gah' juga.Saya menarik diri dari ‘pertempuran’ itu.Tambahan pula,kursus ini kebanyakannya didominasi oleh kaum Adam.Ikhilat amatlah dititikberatkan.

Bayangkan sekiranya saya didalam bidang itu?dengan tudung besarnya,baju labuhnya,bergelumang dengan mesin-mesin semua.

Sungguh dahsyat disitu.ish ish ish.*geleng kepala*

Ia tidak pernah terhenti.’Cinta’ saya pada langit sentiasa menjentik hati.

Saya terbaca buku karangan Harun Yahya yang bertajuk ‘Indahnya langit diwaktu malam’ kalau tak silap.Ralit membaca,sehingga tidak sedar apa berlaku di sekeliling.Saya membayangkan sedang membaca buku tersebut di kaki langit,ditemani bintang-bintang disisi.Oh,sangat tinggi ya imaginasi saya!




Ketika menunggu keputusan peperiksaan selama 6 bulan dirumah,saya sering mendengar radio IKIM.FM.Kadangkala,ada petikan ayat-ayat Al Quran yang ke udara bersama dengan maknanya.Saya bagaikan terbuai-buai dan jatuh cinta dengan surah Ali Imran,ayat 190.

"Sesungguhnya pada kejadian langit dan bumi, dan pada pertukaran malam dan siang, ada tanda-tanda (kekuasaan, kebijaksanaan, dan keluasan rahmat Allah) bagi orang-orang yang berakal;

(Iaitu) orang-orang yang menyebut dan mengingati Allah sesama mereka berdiri dan duduk dan semasa mereka berbaring mengiring, dan mereka pula memikirkan tentang kejadian langit dan bumi (sambil berkata): "Wahai Tuhan kami! Tidaklah Engkau menjadikan benda-benda ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari azab neraka."

Sebak kadangkala menerpa.Ya Allah,Engkau menciptakan itu tidak sia-sia.Benar sungguh ciptaanMu itu,Ya Rabbi.

Allah menyebut penciptaan langit dahulu,daripada bumi.Saya terfikir,mesti ia mempunyai hikmah yang besar.Sungguh,saya yakin itu.Yakin dan pasti.

Maka Dia menjadikannya tujuh langit dalam dua masa dan Dia mewahyukan pada tiap-tiap langit urusannya. Dan Kami hiasi langit yang dekat dengan bintang-bintang yang cemerlang dan Kami memeliharanya dengan sebaik-baiknya. Demikianlah ketentuan yang Maha Perkasa lagi Maha Mengetahui. 
(Surah Fusilat; 12)

Langit,ia adalah kanvas kehidupan kita.

Asalnya waktu pagi,ia cerah.Kadangkala bersih tanpa awan,kemudian ia ditemani matahari yang sentiasa memancarkan cahayanya sehingga hari kiamat.Biiznillah.




Kemudian,bila melangkah ke tengahari,awan gemawan pula berarak.Bentuknya beropol-ropol,sebagai pelindung kepada manusia di bumi.Ini kerana,matahari mula tegak di kepala,terutamanya bila waktu tengahari.Bila waktu begini,selalunya manusia akan cuba mencari tempat redup,untuk mengelakkan kepanasan.Kadangkala angin sepoi-sepoi bahasa meniup ke muka,aduh,enak sungguh!

Di waktu petang,langit mula redup sedikit.Matahari semakin kurang pancaran sinarannya.Waktu inilah manusia bergerak ke padang permainan untuk beriadah.Waktu ini juga,sangat enak sekali tidurnya.Tetapi,janganlah selalu diamalkan.

Dia yang menjadikan malam dan siang, matahari dan bulan, setiap mereka berenang di falak (tempat peredarannya).
(Surah al-Anbiya; 33)

Menginjak ke waktu senja,langit mula bertukar warna.Dari cerah,terang,redup,ia mula samar-samar.Waktu ini,cahaya matahari sudah ‘sipi-sipi’ kata orang.Jingga,kekuning-kekuningan,atau kemerah-merahan.

Cantik sungguh.SubhanaAllah.

Matahari mula beransur-ansur hilang,untuk menjalankan tugasnya kepada dunia disebelah lagi.Nun di hemisfera utara sana.

Malam.Selalunya langit tidak pernah atau jarang keseorangan,kecuali waktu hujan.Itu pun ditemani hujan juga.Kalau tak bulan,bintang-bintang setia disisi.

Pernah sekali,waktu itu saya sedang berdiri diluar rumah.Tiba-tiba ada komet melintas didepan mata.Menggigil saya dibuatnya.Sebab dalam sejarah ia berlaku,sekilas sahaja didepan mata.

Bagaimana kejadian langit,’teman-temannya’ setiap masa,ia memberi kita peringatan.

Bila kita pandang ke langit,kita akan berasa tenang.Sungguh,rasa kekuatan dan kebergantungan pada Allah itu sangat menebal.

Penciptaan matahari yang memberi cahaya,yang sangat-sangat berguna.Kalau matahari tiada,seisi dunia akan gelap gelita dan sejuk beku semuanya.Maka tidak bernyawalah hidupan didunia ini.




Dan matahari beredar di tempat peredarannya. Demikianlah ketetapan yang Maha Perkasa dan Maha Mengetahui. 
(Surah Yaasin;38)

Penciptaan bulan.Walaupun ia nampak tidak ‘cantik’,dengan kawahnya,permukaannya,udaranya,siapa yang ingin tinggal disana?tetapi cuba lihat bila mengambang penuh.Cantik sangat kan?ibarat seorang manusia,bila ilmu penuh didada,akhlaknya sangat baik,orang tidak akan memandang rupa parasnya,kerana ilmunya yang didamba.Hanya jauhari mengenal manikam.



Bintang-bintang.Waktu saya belajar sains darjah 4 dahulu,barulah saya tahu,rupa-rupanya bintang boleh membentuk buruj.Kalau tidak,masakan Ibnu Battutah memanfaatkan buruj-buruj ini ketika berlayar.

Sejak itu,kadangkala saya cuba mencarinya di waktu malam.

Ada belantik,anak panah,kala jengking.MasyaAllah,benar-benar cantik bentuknya.

Komet,bima sakti,galaksi.Antara ciptaan Allah yang terdapat diluar bumi kita.Jangan dilupa planet-planet yang berputar mengikut orbit masing-masing,mengelilingi matahari.




Langit yang Allah cipta sangat misteri.Tetapi,awal-awal lagi,Allah sudah memperingatkan kita,Dia tidak menciptakan ia sia-sia.

Pandanglah selalu ke langit.Terutama di sepertiga malam,4 pagi keatas.Waktu itu kita akan dapati,langit begitu bersih.Rasa kerdil sangat detik itu.Kemudian tunaikanlah tahajudmu.Pasti menitis air mata,mengenangkan kebesaranNya.

Mungkin kata-kata sahabat saya itu ada benarnya,mungkin juga tidak.Wallahu’alam.saya terfikir,kalau katanya melihat langit selalu boleh menjadi lupa,bagaimana hendak dicari ilmu tasauf dan menjadi golongan Ulul Albab?


Kata Amira,mungkin signifikannya begini.

Dikhuatiri bila selalu memandang ke langit,akan lupa pada rumput dibumi.Akan lupa pada tanah yang dipijak,akan lupa pada udara yang dihirup.Dibimbangi akan berada di awang-awangan,tanpa hala tuju yang jelas!

MasyaAllah.Saya mohon keampunan dariNya atas kekhilafan ini.

Dia-lah Allah yang menjadikan segala yang ada di bumi untuk kamu dan Dia berkehendak terhadap langit, lalu di jadikanNya 7 lapisan langit. Dan Dia maha Mengetahui segala sesuatu. 
(Surah al-Baqarah; 29)

3 comments:

Layyinul Harir said...

ya allah husna!..

sangat menyentuh perasaan sye..sgt menarik.izinkan saya share sebahagiaan kata2 dari ayat husna ini..

syafa pun rindu husna jugeee.=)

Maii said...

masa kecik-kecik pun mai ingat bulan ikut mai. bila besar baru tahu bulan tu tak bergerak pun hehe disitu la pentingnya ilmu kan.hihi

Nur Husna said...

syafa : InsyaAllah,ambillah syafa.Ini semua pun dari Allah.Dia yang beri ilham pada Husna.Dengan izin Dia.
Moga kerinduan ini kerana Dia juga.ameen.Ukhuwah fillah abadan abada..;)

Mai : Selamat datang ke blog husna yang kecil ini.Hehe.kan?masa kecik2 dulu,selalu terfikir begitu.Bila sudah baru tahu sebabnya kenapa.Ilmu itu membesar seiring dengan usia..;)